Budidaya Ikan Gurame

Cara Budidaya Ikan Gurame dengan Kolam Terpal

Prospek Bisnis Budidaya Ikan Gurame

Budidaya ikan gurame merupakan salah satu usaha yang biasanya dipilih oleh peternak pemula. Pasalnya bisnis budidaya ikan gurame di kolam terpal bulat jauh lebih mudah ketimbang jenis ikan lainnya.

Belum lagi ditambah fakta bahwa prospek bisnis budidaya gurame sangat cerah.

Maklum saja, kebanyakan orang Indonesia menyukai ikan gurame yang dagingnya enak, empuk, dan padat.

Lihat saja, menu makanan seafood di restoran, kafe, pedagang kaki lima, dan di tempat wisata pantai, selalu saja ada gurame. Baik gurame bakar, goreng, hingga asam manis.

Hanya dengan melihat hal itu saja, sudah dapat diketahui bahwa peluang usaha ternak gurame sangatlah stabil.

Dan Permintaan pasar akan ikan gurame pun termasuk tinggi. Anda tak perlu takut karena bisnis ikan gurame tidak pernah sepi pembeli.

Pada dasarnya, hal tersebut menjadi kelebihan dari bisnis ikan gurame.

Namun, ada sederet benefit lain dari budidaya ikan gurame, bisa anda lihat sebagai berikut.

  • Harga ikan gurame di pasaran tergolong tinggi
  • Ikan gurame, mulai dari ukuran terkecil hingga terbesar selalu diburu pelaku bisnis kuliner
  • Permintaan pasar akan ikan gurame sangat tinggi bahkan kadang terjadi kelangkaan sehingga harga jual meningkat
  • Budidaya gurame lebih mudah
  • Tingkat kematian ikan gurame relatif rendah ketimbang jenis ikan lain
  • Harga pakan ikan gurame terjangkau
  • Konsumsi ikan gurame cenderung lebih rendah sehingga pakan lebih hemat

Dengan melihat berbagai keuntungan di atas, tak heran jika budidaya gurame menjadi pilihan tepat bagi Anda yang ingin terjun di dunia budidaya ikan.

Budidaya Ikan Gurame di Kolam Terpal Bulat

budidaya ikan gurame kolam terpal

Sayangnya, tidak sedikit para calon juragan yang mundur dan mengurungkan niat untuk terjun langsung dalam dunia usaha budidaya gurame yang memang kalau dilihat dari segi keuntungannya sangat menggiurkan.

Alasannya, karena ikan gurame memerlukan tempat yang besar dan luas.

Memang hal tersebut benar adanya, tetapi tidak perlu dijadikan alasan untuk tidak berbisnis ikan gurame.

Mengapa demikian?…

Karena saat ini sudah ada solusi terbaik bagi Anda yang tertarik untuk membudidayakan ikan gurame, meskipun anda memiliki lahan terbatas. Solusinya adalah Budidaya dengan menggunakan kolam terpal bulat.

Menggunakan media kolam terpal bulat merupakan salah-satu cara budidaya ikan gurame agar cepat besar.

  • Kelebihan kolam terpal bulat

Metode ternak ikan gurame dengan kolam terpal bulat terbukti lebih murah karena Anda tidak membutuhkan lahan luas. Bahkan kolam terpal bulat dapat dibuat di atas lahan pekarangan yang terbatas.

Jika sudah tidak digunakan atau Anda berencana pindah tempat, kolam terpal bulat mudah untuk dibongkar. Beda dengan kolam yang terbuat dari beton.

  • Ukuran dan Kapasitas Kolam Terpal bulat

Sebelum membuat kolam terpal, sebaiknya Anda menghitung berapa banyak ikan yang akan Anda budidayakan. Terlalu banyak ikan dalam satu kolam bisa membuat ikan stres, pertumbuhan tidak optimal, dan bisa membuat ikan mengalami kematian.

  • Perawatan Kolam Terpal bulat

Perawatan kolam terpal tergolong mudah, yakni menggunakan pipa pembuangan yang dilengkapi dengan saringan agar ketika panen atau membersikan kolam, ikan tidak ikut keluar. Kolam yang terlampau banyak kotoran dapat menyebabkan kesehatan ikan terganggu. Untuk itulah diperlukan proses pembersihan supaya budidaya gurame berjalan dengan lancar.

  • Kebersihan Kolam Terpal bulat

Sebelum digunakan, kolam terpal bulat harus dicuci lebih dulu. Selain lebih bersih, zat berbahaya yang terdapat pada terpal dapat luruh bersama dengan aliran air. Maklum saja, terpal mengandung zat pewarna kimia yang akan berdampak buruk pada budidaya ikan gurame seandainya tidak dibersihkan lebih dulu.

Baca Juga | Budidaya Ikan Tawar Sistem Kolam Terpal Bioflok

Perawatan Air Pada Kolam Terpal Bulat

ph air budidaya ikan gurame
Credit : 4.bp.blogspot.com

Hal selanjutnya yang perlu untuk diperhatikan adalah perawatan air yang digunakan untuk mengisi kolam terpal bulat.

Meski ternak ikan gurame tergolong mudah, tetapi butuh keuletan dalam menjalankannya.

Anda tidak boleh mengabaikan hal-hal penting, seperti menjaga kualitas air.

Ingat, air merupakan media yang sangat penting dan memengaruhi proses budidaya ikan gurame.

Untuk lebih memahaminya, simak uraian yang akan kami jelaskan berikut ini.

  • Ketinggian Air

Umumnya ketinggian air untuk kolam terpal bulat adalah 70 hingga 80 cm. Pengisian air dapat dilakukan setelah memastikan kolam terpal bersih dan kering.

Setelah kolam terpal bulat terisi air, Anda harus melakukan pemupukan dengan menggunakan kotoran sapi atau kambing. Cara lain yang bisa Anda pilih, yakni dengan menggunakan pupuk organik cair. Takarannya, 1 kilogram untuk kolam terpal berukuran 30 meter persegi.

  • Suhu dan pH Air

Suhu paling ideal untuk budidaya gurame adalah 24 hingga 28 derajat celcius dengan pH netral yang berkisar antara 6.5 sampai 7.5.

Jika pH air terlalu asam, Anda bisa menambahkan soda kue atau kapur ke dalam air hingga tingat keasamannya menurun. Sementara jika air terlalu basa, tambahkan asam fosfor dengan takaran tidak lebih dari 0.3 unit per hari.

  • Oksigen

Selain pH air, kandungan oksigen dalam air pun turut berpengaruh pada budidaya gurame. Kandungan oksigen yang rendah dapat membuat tubuh ikan gurame rentan terhadap penyakit. Untuk itu, pastikan kadar oksigen mencapai 5ppm.

  • Derajat Kekeruhan

Air yang keruh sangat menganggu kesehatan ikan gurame. Jika tidak segera ditangani, budidaya ikan gurame yang Anda jalankan terancam gagal panen. Agar terhindar dari hal tersebut bersihkan kolam terpal bulat secara berkala.

Pemilihan Benih yang baik

benih budidaya ikan gurame yang baik
Credit : bibitikan.net

Disadari atau tidak, benih memiliki peran besar dan sangat signifikan dalam usaha budidaya ikan gurame.

Salah memilih benih yang akan dikembangbiakan bisa membuat usaha ternak ikan gurame Anda gagal.

Pilihlah benih ikan gurame yang asalnya dari dataran rendah. Benih ini lebih cepat beradaptasi, risiko kematian pun lebih rendah.

Yang paling penting, Anda harus memenuhi syarat utama, yakni benih harus sehat.

Adapun ciri-ciri benih ikan gurame yang sehat, antara lain sebagai berikut; Gerakan ikan lincah, Warna sisik mengkilap, Bebas dari penyakit, Ukurannya seragam.

Perludiketahui, jika benih memiliki ukuran berbeda bisa menimbulkan masalah, seperti perebutan pakan dan persaingan ruang gerak ikan gurame di dalam kolam terpal bulat. Alhasil, benih ikan gurame yang besar dapat tumbuh dengan baik, ukurannya meningkat pesat.

Sementara benih ikan gurame yang kecil tumbuh sangat lambat bahkan tak jarang mengalami kematian. Benih tak dapat berkembang maksimal sehingga ukurannya relatif kecil. Maka dari itu, usahakan untuk menggunakan benih ikan yang ukurannya seragam.

Tujuannya, agar budidaya gurame berhasil, tanpa kendala apapun. Hasilnya pun baik dan melimpah ruah. Pastikan juga untuk menyebar benih di pagi dan sore hari. Di waktu tersebut, ikan gurame lebih mudah beradaptasi dengan lingkungan barunya.

Makanan Ikan Gurame

makanan budidaya ikan gurame

Meskipun budidaya gurame sangat menjanjikan, tetapi jika pemberian pakan tidak dilakukan dengan benar, usaha anda membudidayakan ikan gurame akan terancam mengalami kegagalan.

Memang, bisnis budidaya ikan gurame menawarkan hasil yang menggiurkan. Namun, Anda perlu berjuang keras agar hasil panen baik dan memuaskan. Jika panen baik maka pundi-pundi rupiah dan hasil kerja keras Anda selama ini membuahkan hasil.

Maka dari itu diperlukan pemberian pakan yang baik untuk ikan gurame. Untuk merangsang pertumbuhan, Anda perlu memberikan pakan hewani dan nabati dengan takaran yang ideal.

Ikan gurame tidak bisa mengkonsumsi makanan pabrik 100 persen karena akan berdampak pada kualitas daging. Oleh karena itu, makanan ikan gurame harus seimbang, Anda perlu menyediakan aneka jenis dedaunan, seperti daun sente, daun ubi kayu, daun tanaman air, kangkung, azolla dan cacing sutra.

Jenis dan Penanganan Penyakit pada Ikan Gurame

budidaya ikan gurame yang menguntungkan
Credit: duniaternak.com

Meskipun Anda memberikan pakan dengan baik, tetapi adakalanya ikan gurame yang Anda budidayakan jatuh sakit. Agar Anda tidak mengalami kepanikan, ada baiknya untuk mengetahui lebih dulu berbagai jenis penyakit yang biasa dialami ikan gurame. Dengan begitu Anda bisa melakukan penanganan dengan tepat.

Adapun penyakit yang biasa menyerang ikan gurame, antara lain sebagai berikut.

  • Bintik Putih

Penyakit ini sering menghinggapi ikan gurame. Penyebabnya adalah protozoa. Ikan gurame yang terkena penyakit ini akan tampak pucat dengan bintik putih di sekujur badan. Anda patut waspada karena bintik putih adalah penyakit menular.

Penanganan penyakit ini ialah dengan merendam ikan gurame dalam larutan formalin 25 ml/m3 air atau menaikan suhu air kolam hingga 28 derajat. Selama proses penyembuhan, pisahkan ikan gurame yang sehat dengan ikan gurame yang sakit. Hal ini untuk mencegah penularan penyakit.

  • Kutu Ikan

Kutu bukan saja menyerang manusia, melainkan juga ikan gurame. Penyakit ini dibawa oleh argulus sp. Kutu ikan disebabkan oleh buruknya kualitas air. Pengendalian kutu air dapat dilakukan dengan merendam ikan gurame ke dalam air garam 1.25 persen selama kurang lebih lima belas menit.

  • Bercak Merah

Bercak merah masuk ke dalam salah satu jenis penyakit yang sering menyerang ikan gurame. Tak hanya membuat badan ikan gurame menjadi gelap dan kasar, penyakit ini juga menyebabkan ikan gurame kekurangan oksigen. Alhasil, ikan gurame sering muncul ke permukaan air.

Untuk mengatasi penyakit bercak merah, Anda harus menyediakan larutan oxytetracyclin 205 ppm. Lakukan perendaman selama dua puluh empat jam selama tiga hari berturut-turut. Jika ikan gurame terluka, oleskan dengan obat merah yang telah dilarutkan ke dalam 10 ml air.

Pencegahan lain yang bisa Anda coba ialah dengan memberikan vaksi hydovet pada induk ikan gurame. Vaksin ini dapat mencegah serangan bakteri dan meningkatkan sistem imun dan menekan angka kematian ikan gurame.

Cara Budidaya Ikan Gurame Agar Cepat Besar

cara budidaya ikan gurame cepat besar
Credit: pertanianku.com

Sebagai seorang pebisnis, sudah barang tentu Anda berharap mendapatkan hasil memuaskan dari usaha budidaya gurame. Semakin berat ikan gurame, harganya akan semakin mahal.

Sebenarnya, ada cara paling ampuh untuk membuat ikan gurame tumbuh besar, yakni menggunakan teknologi bioflok. Teknologi ini banyak dipilih oleh peternak ikan karena lebih aman.

Metode bioflok merupakan perawatan dan pengelolaan ikan gurame dengan menggunakan bantuan mikroorganisme. Yang fungsinya sebagai pengubah limbah menjadi flok, gumpalan kecil yang dapat dikonsumsi oleh ikan gurame. Selain menyehatkan, kolam pun lebih ramah lingkungan.

Teknologi bioflok sangat efektif meningkatkan produktifitas karena dapat menghasilkan panen ikan yang melimpah dengan kualitas terbaik. Tak hanya itu saja, dengan menerapkan teknologi bioflik, ternak ikan gurame semakin berkembang pesat.

Anda bukan saja hemat waktu, melainkan juga dapat memangkas biaya produksi dan pakan ikan gurame. Budidaya gurame dengan sistem bioflok sangat sederhana, praktis, dan ampuh meningkatkan hasil panen.

Dengan metode bioflok, budidaya ikan gurame bukan hanya sebatas impian saja. Namun, dapat Anda wujudkan. Tertarik untuk mencobanya?

Baca Juga | Panduan Lengkap Budidaya Lele Kolam Terpal Bioflok

Apabila Anda ingin memulai usaha budidaya gurame dengan kolam terpal bulat agar hasil maksmimal?

Dikarenakan banyaknya kelebihan kolam terpal bulat, kami menyediakan kolam terpal berkualitas tinggi dengan rangka siap pakai. Kami menyediakan berbagai macam bentuk dan ukuran.

Hubungi kami di :

Telefon            : +6281259311689

Whatsapp       : 081259311689

Email               : cs.juraganterpal@gmail.com

Official web    : juraganterpal.com